Ketika Saya Thyfus


Thypus adalah penyakit yang disebabkan oleh makanan yang tercemar oleh bakteri Salmonella.

Saya sebenernya gak ngerti, apa itu salmonella, mungkin saya pernah denger bakteri itu terakhir kelas 3 SMA, itupun lupa-lupa inget, berhubung saya emang kurang suka sama biologi. Tapi saat ini, bakteri itu telah memiliki seluruh tubuh saya. Tugas-tugas yang harus saya jalani sebagai mahasiswa; mengerjakan tugas, mengerjakan laporan praktikum, menjalankan aktivitas himpunan, kini terpaksa harus ditunda untuk beberapa waktu kedepan hingga kondisi tubuh saya pulih kembali.

Awalnya saya males, orang yang hyperactive macam saya mana bisa diam tiduran manja dirumah? Masih ada film di bioskop yang belum saya tonton, masih banyak gosip-gosip bersleweran yang sayang banget dilewatin, masih banyak-hal-hal lain yang lebih menyenangkan dari pada kepala ngadep kiri, kepala ngadep kanan, tidur-tidur-dan-tidur.

Tapi, Subhanallah. Maha suci Allah yang gak pernah ngasih cobaan jika tanpa maksud apapun. Dengan kelemahan yang saya rasakan, dengan thypus yang saya derita, saya jadi ngerti, kenapa Allah memilih saya. Malahan saya berterima kasih, Allah telah menurunkan penyakit ini kepada saya.

Ceritanya gini, hari rabu kemaren berhubung gak ada kegiatan perkuliahan, dan badan emang udah lemes banget, sebenernya sih gejala nya udah dari hari sabtu. Tapi dipaksain buat midnight :p pergilah ke dokter dan divonis lah THYPUS! Wow! Baru sekali ini saya menderita thypus. Idealnya thypus tuh menjangkit anak-anak, soalnya anak-anak kan suka jajan jajanan di pinggir jalan. Ya dulu sih SD saya gak ada jajanan di pinggir jalan, murid cuma boleh jajan di kantin sehat (SERIUSAN) saya ngaku, saya sering jajan makanan pinggir jalan. Di depan kampus saya kan ada SD tuh, jajanannya tuh murah-murah, yaa tau lah mahasiswa.. Suka yang murah-murah!

Setelah dokter menyatakan harus istirahat full 3 hari, saya langsung hubungi semua temen yang saya hutangi. Hutang tugas, hutang laporan. Biar istirahat bener-bener full dirumah. Terus.. *ini adegan sedihnya* mama nyuapin makan bubur, ngambilin sedotan buat minum, ngambilin ini itu, ngusap-ngusap kening… Terharuuu! Pengen netesin air mata banget gak ngerti mau ngapain. Terus nyanyi lagu vina panduwinata;

Tak pernak ku sadari
Waktu cepat berlalu
Kini engkau menjadi besar
Kini engkaulah harapanku
Tumbuh, tumbuhlah anakku
Raihlah cita-citamu
Jangan pernah engkau ragu, sayang
Do’aku slalu bersamamu
Membuat aman dihidupmu

Subhanallah! Allah memberikan apapun selalu dengan maksud yang tidak pernah disangka-sangka. Asal kitanya positive thinking aja, pasti ada kok sisi positif nya. Dan setelah sekian lama ini, saya gak pernah merhatiin muka mama. Mukanya keriput dan nenek-nenek banget. Saya berarti semakin bertambah tua, usia saya beberapa hari lagi 21 tahun. Bisa balas budi kapan saya sama orang tua ya? Sedih!😥 yang pengen saya bilang ke mama, sebelum hari membalas budi itu tiba;

“Ma, makasih udah lahirin nafis!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s