Untitle


Gue bingung harus ngasih judul apa buat posting kali ini, kalo kalian punya usul silakan aja kasih masukan. Entar judulnya gue ganti deh!🙂

I personaly think, emang susah-susah gampang jadi pelajar. Sebenernya gak sulit sih, terbukti waktu jaman gue SD, ketika semua pelajaran terasa mudah tanpa banyak pikiran. Sampe gue keterima di SMP Favorit di Bandung. Tapi setelah itu, gue berubah menjadi si pemalas. Disaat pubertas mengubah segalanya, terasa tidak mungkin untuk kembali berjaya seperti jaman SD. Apalagi gue, gak mungkin lah dapet rangking 1 sekarang. Kalo emang beneran gue dapet ranking 1, pasti semua Media Masa pada geger, diramalin Bandung bakalan kedatangan bencana. Besoknya Kota Bandung bakalan sepi banget. Soalnya semua penduduk Bandung pada ngungsi ke Bogor ‘cz takut kena Tsunami!:mrgreen:. Selain dituntut untuk lebih rajin, jadi pelajar juga diharuskan untuk lebih gesit. Kenapa harus gesit? Soalnya guru-guru di sekolah gue tuh pelit banget ngasih nilai, kalo gak gesit en gak pinter-pinter ngerayu guru, mana mungkin bisa lulus dengan hasil yang memuaskan!😛 Contohnya gue nih salah satu kekejaman guru sekolah gue, SMA Dayeuhkolot. Karena kurang ulet dalam PDKT ama guru, imbasnya nilai Fisika gue dapet 59, dan dengan senang hati gue mesti ngikut Remidi. [emang dasarnya lo udah bego jangan dipaksain Fis! :mrgreen:]

Sebagai murid yang baik hati dan tidak sombong, gue patuh aja ngikut Remidi, dan murid yang bego kurang beruntung ternyata bukan gue aja. Tercatat di kelas XI-3 yaitu kelas gue, ada 9 orang yang harus ikutan SP [semester pendek]. Tapi bukan cuma kelas gue doank kok yang dapet Award SP, kelas XI-1 ternyata banyak juga yang bego kurang beruntung, pokoknya dari setiap kelas di kelas XI pasti ada rekan-rekan yang ikut berpartisipasi meramaikan kelas khusus untuk orang kurang beruntung [baca: Kelas Orang Tolol! :mrgreen:]

Dan sebagai apresiasi atas ketololan kekurang beruntungan kita, dari masing-masing kelas dibikin sebuah komunitas orang bego kurang beruntung. Orang-orang di kelas gue yang dapet Lisensi Remedial bikin komunitas bernama IRC yang artinya Ikatan Remedial Club. Kelas XI-1 ngasih nama komunitas Remidi mereka BRC alias Barudak Remedial Community. Ada yang lebih aneh ngasih nama komunitas Remidi, yaitu kelas XI-5 yang ngasih nama komunitas Remidi mereka dengan nama sepeda motor yaitu CBR alias Community of Bego Remedial. Nama yang aneh!😀

Dan kerjaan orang-orang yang ikut SP adalah ulangan. Soal-soal ulangannya sama kok dengan ulangan sebelumnya. Cuma lebih variatif aja. Misalnya kalo nilai ulangan sebelumnya gue dapet nilai 59 dan setelah ikut SP gue dapet 90, berarti 59+90:2=74,5. Lumayan kan! Apalagi soal ulangannya sama. Tapi ada gak enaknya juga sih ikut Remidi. Selain jadi berasa terkenal karena nilai jelek kita ditempel di mading dengan tulisan:

DIBAWAH INI ADALAH ORANG YANG HARUS MENGIKUTI REMEDIAL FISIKA:

MUHAMMAD NAFIS MUDHOFAR PURNAMA SIDI WIRAYUDHA dengan nilai 59 berhak mengikuti Remedial pada hari ini dikelas akselarasi gedung B pada jam 10.00. Kalo telat bisulan.

Bu Prihati

NB: HARAP JAUHI ORANG YANG IKUT REMIDI, INGAT!! KEBODOHAN BISA MENULAR DARIMANA SAJA, BUKAN CUMA DARI NIAT PELAKU TAPI JUGA KARENA ADA KESEMPATAN. WASPADALAH!!! WASPADALAH!!!!!

Jadi semua penghuni sekolah tau deh kalo gue tolol kurang beruntung, apalagi kalo diliatin pacar gimana? Aduh, kebayang deh gue kalo mau malem mingguan kerumah si Do’i harus pake kresek buat nutupin muka gue karena malu!:mrgreen:. Dan karena gak semua guru di sekolah gue berbaik hati supaya muridnya dituntut untuk perbaikan nilai dengan Remidi. Ada juga lho yang disuruh beli ini itu, contohnya Biologi. Murid yang ngikut Remidi Biologi disuruh beli serum untuk prak[shit]kum dan bereksperimen. Harganya lumayan, bisa buat beli batagor 15 piring tuh! Dan untungnya gue selalu lolos pelajaran Biologi!:mrgreen:.

Remedial CeriaRemedial Ceria

Saat Remidi Fisika, termpatnya di kelas Akselarasi. Karena semua anak akselarasi lolos SP, jadi penghuninya juga meliburkan diri. Cuma orang bego yang datang ke sekolah saat itu. Gue di satu ruangan kan dengan kelas X, XI, XII lain yang ikut Remidi. Wah, terasa ikut komplotan orang bego tuh masuk ke kelas itu! Soalnya gak mungkin kan orang pinter bisa masuk meramaikan kelas itu!😀 Yang bikin gue gondok ternyata soalnya beda dengan ulangan sebelumnya. Padahal gue udah susah payah nulis soal ulangan sebelumnya. Tapi kenyataannya? Soal Remidi Fisika ternyata dibikin langsung oleh guru yang bersangkutan. Apalagi materi soal yang disuguhkan adalah materi yang paling gak gue ngerti, yaitu analisa grafitasi. Waktu gue liat soal, udara kebingungan terasa menjalar keseluruh tubuh. Dengan usaha tingkat tinggi, contek sana-contek sini, A B A C D E B B B A de-el-el, de-el-el, akhirnya gue dapet nyelesaikan soal terkutuk itu. Dan waktu gue keluar dari penjara batin ruang Remidi, temen sekelas gue yang lolos SP Fisika, Yudha bilang gini ke gue:

“duh, bau aroma kebodohan zaman nih!”

“diem lo! Bau mulut lo tuh bau KEMUSTAHILAN! Sama kayak muka lo yang Mustahil ganteng!”

Goblok tuh si Yudha, lagaknya udah kayak Albert Einstein aja, entar kalo lo ikut SP Fisika, gue bakalan bikin nasi tumpeng segede MONAS. Atas rasa syukur gue karena dia dapet penderitaan yang sama kayak gue. Biar dia ngerasain apa yang gue rasain. Mampus lo! [menggerutu Mode On:mrgreen:]
And the Result is… Setelah ikut SP, ternyata nilai SP Fisika gue dapet 61. Kok bisa? Hasil yang kurang menguntungkan. Dan Bu prihati bilang ke gue:

“kalo mau nyontek jangan ke kelas XII. Beruntung jawabannya ada yang bener!”

Dan gue baru sadar, ternyata yang duduk di sebelah gue saat Remidi adalah Kak Reza, dengan nyantai gue malah nyontek hasil kerjanya. Pantesan nilalnya ancur! Tapi beruntung lah. Soalnya gue lolos! Terima kasih Kak Reza, kalo lo kucing, gue bakalan pungut lo dari jalan, mandiin lo, pergi ke salon ‘en ngasih makan Whieskas [makanan kucing] yang paling mahal deh!:mrgreen:

Beberapa hari berikutnya, hidup gue kembali normal, tetep menjadi Si Nafis yang selalu lupa. Waktu disuruh ngerjain PR bikin tabel unsur periodik dari karton, padahal gue udah bikin semaleman tuh. Bayangin aja dari pulang sekolah jam 5 sore, langsung gue kerjain PR-nya dan baru selesai jam 1 Pagi. Berhubung saat itu gue gak bawa motor, jadi dari jam 5 pagi gue harus bangun ‘cz masuk sekolah jam 6. Kalo naik motor masih bisa nyantai, nah ini naik angkot! Setelah naik angkot gue ketiduran pula. Udah ketiduran, gue kelebihan rute, dengan terpaksa gue harus turun ‘en naik angkot lagi. Setelah nyampe sekolah, gue baru sadar kalo PR-nya ketinggalan di angkot! Apes deh gue! Dan ketika PR-nya mau dikumpulin, ternyata dengan begonya lagi gue lupa kalo PR-nya ditujukan Cuma buat anak yang Remidi Kimia. Gue kan enggak! Lagian dikumpulinnya 1 minggu setelah ditugasin. Tolol habis deh gue! Dan malemnya gue dapet SMS dari Orin, dia bilang:

“Hei kmu, lg ngpain? Eh jgn SMSan mulu, mnding bljar kyk gw nih! Gw tobat gk kan dugem lg ‘en akn rjin dr skrg. Lagian ksian Ortu udh skolahin mhal2 tp Qtanya gk serius. Gmana msa dpan Ngara Indo klo pnerusnya kyk lo! Malu donk ama ank cucu lo entar dblang: “eyang Nfis ko tolol sih, masa 7+2=9”

Wew! Ternyata ada untungnya juga ikut Remidi, selain soal yang diulangankan sama dan dapet nilai gede, Remidi juga bikin temen gue sadar! Omong-omong, 7+2 kan sama dengan 9. Jadi yang bego sebenernya gue, Orin, atau anak cucu gue entar ya? Jawabannya kita tanya galileo:mrgreen:

NB: Ada yang tau cara ngilangin penyakit lupa gak?

29 thoughts on “Untitle

  1. oiia….
    mungkin qta sama2 susah ngasih judul, n qta sama2 susah buat g remed FISIKA……
    setuju banget deh soal nilai di SMA, dulu pas SD/SMP, dapet 7 tuh rasanya g terima gitu, maunya 8,9,10……
    tapi, sekarang, dpt 7 rasanya dah seneng luar biasa ( yg penting g remed..hehehe)
    ganbatte kudasai….

  2. gw setuju banget ama yang ini:

    NB: HARAP JAUHI ORANG YANG IKUT REMIDI, INGAT!! KEBODOHAN BISA MENULAR DARIMANA SAJA, BUKAN CUMA DARI NIAT PELAKU TAPI JUGA KARENA ADA KESEMPATAN. WASPADALAH!!! WASPADALAH!!!!!

    yup , kebodohan bisa menular !!
    ahhahahah .
    dsr .

  3. wkwkwkwkw…judulnya sekolah dan remidi aja fis…hahahaaha
    bytw, aku juga dulu jadi jamaah tetap remidi pas aku SMA dulu, wkwkwkw, secara di skula isinya tidur trus gitu,,:p. bis..nggak nahan menghadapi kimia, matematika dan fisika..:D

  4. thanks ya kunjungannya…
    ni saran judulnya: “Duhh….Betapa Tololnya Gw” baguskan?? hahaha…. just kidding bro.
    semangat aja. kalau pas semangatnya tinggi, pacu setinggi-tingginya, tapi kalau lagi down, jangan biarkan jatuh pe bawah bgt…..

  5. baguna dikasi judul : . . . . . .

    hmmmm. . . .
    itu. . . .
    itu tuh. . . .
    hmmm. . . . . .
    apa yah. . . . . .
    td dah kpikiran. . . . .
    hmmmm. . . . .

    wadoooww., penyakit lupana menular.!!
    toloooonnnggg. . . . !!!
    ingatkakan aku. . . .
    >lupa mode : on<

  6. hehehe.. aku juga sering ikut remidi…

    tapi itu dulu lho.. males bgt yooo kalo diulangi lagi..
    malu-maluin..

    apalagi aku anak klas x-1.. wahhh.. nggak mau deh remidi lagi..

  7. wuahhhh…. aku angkatan pertama loh yang diterapin remidi-remidi an segala. huh bikin repot tauuu… waktu itu angkatanku adalah angkatan pertama yang diujicoba kurikulum baru yang namanya KBK (Kurikulum Berbasis Kompetensi) jah jah jah, cuma 40 SMA se Indonesia yang jadi kelinci percobaan…..

    Jaman ku dulu batas minimal supaya lolos dari remidi tuh 75 bo…. huh yang benar sajah…. Dan memang Fisika adalah pelajaran yang paling rame dengan Pesta Remidi…..

    hahahaha baca ini jadi inget masa-masa muda dulu…. halah…diralat, saya juga sekarang masih muda kok… masih 20 tahun lebih 1…hihihih

  8. Ho ho ho…
    jadi inget jaman SMA neh…
    Hobi q jg remidi teyuzz..hehe..
    terutama klu pas pelajaran kimia ‘n fisika..
    hampir tiap ulangan fisika remidi dah *membuka aib sendiri*
    Wkwkwk…
    Pdhl wkt kls X, aq hampir gak prnh remidi..
    Eh,,, bgitu memasuki kls XI IPA, dst..rasa’y remidi dah jd santapan sehari-hari. Hehehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s