Tragedi Makan Dikelas


Kewajiban kita sebagai pelajar adalah belajar:D. [yaiyalah!] mungkin ungkapan itu yang gue patut junjung tinggi. Belajar kadang bikin bosen, kalo lagi serius pengennya belajar mulu. Tapi kalo lagi BeTe? Ya pengennya males-malesan:P. Apalagi kalo lagi males pelajaran yang gak mudah dicerna kayak FISIKA. Sebenernya gue seneng banget ama pelajaran FISIKA. Soalnya cita-cita gue pengen jadi Arsitek. Tapi gak tau kenapa, setiap pelajaran FISIKA pasti ada aja godaan gue untuk males. Misalnya: Perut Lapar! Sebab pelajaran FISIKA dimulai jauh dari Pagi Hari saat-saat yang Fit banget untuk belajar, dan deket banget ke Istirahat. Pengennya cepet Istirahat, Pikiran gue kabur mulu ke Koperasi. Jadi setiap materi pelajaran FISIKA yang guru terangin ke gue pun gak pernah gue ngerti! Padahal pelajaran lain seperti: Kimia, Matematika, Biologi, bisa gue ngerti. Malahan khusus bagi pelajaran Matematika yang banyak dibenci oleh murid sekolah pada umum-nya, bagi gue malah dapet nilai gede. Nilai UAS Matematika gue aja dapet 83. [Bangganya jadi anak Pinter!:P]

Dan bagi sekolah gue, kalo buat urusan jeda waktu istirahat pasti bentar banget. Coba bayangin, Istirahat aja dikasih waktu 15 MENIT. APA? 15 MENIT?? Waktu yang singkat memang, apalagi kelas gue berada di ujung gedung lantai 2 sekolah gue. Ditambah gurunya suka Jam Karet pula. Bell istirahat bunyi bukannya cepet-cepet keluar malah nyantei-nyantei aja ngasih materi. Nambah pendek aja waktu istirahat. Dan kebiasaan ini udah sering terjadi, hingga tragedi pun datang ketika pelajaran Matematika berlangsung.

Kelas gue dapet jadwal pelajaran Matematika 2 jam di hari selasa. 1 jam sebelum bel istirahat bunyi, dan 1 jam lagi dilanjutin setelah Istirahat. Beruntung guru Matematika kelas gue: Bu Aan gak pernah Ngulur waktu. kalo emang udah waktunya Bel ya pelajaran berakhir, dan sebaliknya. Seperti biasa, gue, Dadun, Asri, Orin, Cindy, dan Wiwit, menuju ke Koperasi. Niat awal kita ke Koperasi cuma mau beli Bala-bala, Gehu, Cireng, Gorengan Khas Bandung harganya Rp1000 3 item, 1 air mineral kemasan Cup harganya Rp500, dan 1 Keripik Setan yang pedasnya minta ampun harganya Rp500 yang dijual di Koperasi Bu Dudung, salah satu penjual di Koperasi sekolah gue. Jadi semuanya gue beli dengan harga Rp2000. Murah kan? Tapi niat jajan gorengan di Koperasi Bu Dudung sirna saat Asri ngajak membeli Batagor Kuah di Koperasi depan. Kita sempet debat bentar.

Orin bilang:

“lo macem-macem aja, waktu istirahat nih mepet”

Asri jawab:

“Kalo gue traktir, Lo pada mau gak?”

Dengan kalimat sakti: ‘TRAKTIR’, akhirnya kita luluh juga. Emang sih makan itu enak, apalagi traktiran! Malahan ada istilah sunda yang bunyinya:

“Beuteung Sebeuh, Duit Weuteuh”

Yang berarti:

“Perut Kenyang, Uang Utuh”

Ketika semuanya sampe ke Koperasi Batagor, ternyata disana dipenuhi oleh murid-murid. Tempat duduk habis dimakan. Dan ketika kita mau pesen, ternyata cuma ada 4 mangkuk lagi yang tersisa. Ya udah kita suit. Ternyata Asri ama Cindy yang gak kebagian mangkuk. dengan terpaksa mereka berdua menunggu giliran selanjutnya.

Ketika kita habis makan, sementara Cindy dan Asri baru dapet mangkuk. Dan saat mereka berdua mau makan, tiba-tiba bel masuk bunyi. Kita ber-6 cuma bisa bengong. Asri ama Cindy kan belum makan? Saking laparnya, akhirnya Asri ama Cindy membawa mangkuk Batagornya ke kelas. Saat pelajaran Matematika berlangsung mereka tetep asyik makan.

Makan yuuk!

Makan yuuk!

Dan ketika guru menerangkan, Asri dan Cindy juga ikut memperhatikan seperti anak-anak lain sambil mengunyah Batagor. Sementara itu mangkuknya mereka simpen dibawah meja.

Ada Mangkuk dibalik Meja

Ada Mangkuk dibalik Meja

Sungguh perilaku yang terpuji! Dan saat Bu Aan kembali menulis di papan tulis, mereka kembali melahap Batagornya. Gue dan Dadun yang bangkunya ada di belakang mereka cuma bisa cekikikan. Gimana kalo Bu Aan sampe tau coba? Ancur reputasi kelas 11 IPA 3 dong! Tetapi tragedi itu memang benar terjadi. Waktu Asri memotong Batagor, terdengar suara ketukan Mangkuk yang menggema keseluruh ruangan kelas. Bu Aan sontak memperhatikan kearah Asri. Asri yang gak mau disalahin malah nyimpen Mangkuk Batagor-nya di Meja gue. Ya iyalah gue jadi yang tertuduh!

“Mudhofar, Tak cukup waktu istirahat untuk mengganjal perut kamu?”

Semua orang langsung ketawa. Kok jadi gue sih yang disalahin?😦 Harusnya kan Asri! Lalu gue bilang:

“Bukan saya Bu, Tapi kan Asri yang makan…..
“Jangan menuduh orang lain, Cepat habiskan dan simpan ke dapur!”
“Baik Bu!”

Akhirnya gue-lah yang ngabisin Batagor. Dadun, Orin, Wiwit, Cindy dan Asri juga ikut ngetawain. Huhuhu. Dasar Autis! [gerutu gue dalam hati]

17 thoughts on “Tragedi Makan Dikelas

  1. Generasi iiang tak pantas ditiru,, hag’s.. salam iiah bwd ibu’ guru.. lam juga bwd idung pesek iiang makan batagor,, tuh idung apa jambu,,,:mrgreen:

    yahaha! si asri gondok tuh! jadi pengen operasi plastik!:mrgreen:

  2. hihihihi..
    untung gurunya masih baik cuman disuruh makan batagornya ga sama mangkoknya.
    eh,eniwei.ko lo dibilang mudhofar sih?


    baik sih. tapi kadang pelit nilai! untungnya aku rajin!:mrgreen:

    kan namaku Muhammad Nafis Mudofar Purnama Sidi, jadi dipanggilnya Mudhofar! hehe!😛

  3. Wah.. wah.. ada barang buktinya tuh. Tunjukin aja tuh ke guru kamu.😀

    emank sih waktu SMA bawaanya laper mulu.


    iya laper! apalagi pelajaran yang menguras otak!😀

  4. enak donk dapat ngabisin batagornya asri. linkny udah aku pajang di blogku. link balik ya! salam kenal

    engga enak! batagornya pedes banget deh!😦
    salam kenal juga!😀

  5. Sabar ya Nak..Tuhan Sayang Terhadap orang-orang yg Sabar..hua hua..
    Btw Lam Kenal iapz..”v


    hehehe! amin! semoga tuhan sabar pada gue!:mrgreen:
    salam kenal juga!🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s