My Parents, My Proud.


Fiuhh… (capek). Capek juga libur lama-lama. Selain kangen temen-temen Seperjuangan. Gue juga kangen ama guru-guru yang rese baik. Ngasih nilai gak Pelit, dan mudah diserap ketika sedang mengajar. Tapi capek juga sih kalo udah sekolah. Pengennya libur lagi, Penat ama PR, ulangan harian, Prak(shit)kum, anything. Masuk sekolah jam 6 Pagi untuk mengikuti pemantapan. Setelah paginya Pemantapan, siangnya juga jangan salah. Pemantapan tetep lanjut! Jadi sebenernya kalo lagi libur pengen cepet masuk sekolah. Tapi kalo udah sekolah dan belajar efektif serta bejubel tugas, ya pengennya cepetan libur!🙂 (plinplan banget lo Fis!)

Selama Libur, kegiatan gue sehari-hari adalah:

Tidur: Tidur setelah Shalat Isya, kemudian Bangun untuk Shalat Shubuh, kemudian tidur lagi sampai Jam 1 Siang. B) kebo!

Makan: Setelah bangun tidur langsung makan, lalu tidur lagi.

SMSan: SMSan ama temen sekelas. Kadang curhat tentang keadaan dia [temen gue] ama pacarnya. Atau ngejelek-jelekin orang!🙂

Lupa Mandi: Setelah seharian penuh gue isi dengan Tidur, Makan, SMSan, lalu tidur lagi, gue sempet ngalamin sampe lupa mandi. Baru sadar kalo gue harus mandi kalo ketek gue udah bau tak sedap sampe mengeluarkan asap hitam dari balik baju. kayaknya pantun Tak ada asap tanpa api harus segera dicabut dari peredaran deh!🙂

Mama, Abah [panggilan gue ke Bapak] sampe ngasih sanksi ke gue. Karena selama Liburan ini, hari-hari gue gak pernah gue isi dengan hal positif. Kamar berantakan, mirip kapal pecah hingga kecoa yang tinggal dibelakang lemari kamar gue pada ngungsi ke gudang. Sadarkah dirimu Nafis?😦

Setelah mendapat uang jajan tambahan teguran dari kedua orang tua gue, akhirnya gue nyadar. Gue harus mencoba untuk belajar dewasa, mandiri, tanggung jawab terhadap kewajiban gue. Apalagi sekarang usia gue udah 17 tahun waktu 26 Desember kemarin!😉, jadi teringat masa muda gue yang bahagia. [kayak yang udah kakek-kakek aja lo Fis!]🙂. Dan tanpa teguran dari kedua orang tua gue, mana mungkin gue mikir seperti itu! coba bayangin.

Dan selama gue liburan. Gue jadi bersyukur sekaligus bangga memiliki orang tua kayak mereka. Meski kadang bikin gue jengkel sih karena sering ngedumel gue harus gini-lah, gitu-lah, apalah. Tapi gue sadar, mereka begitu juga karena mereka ingin melihat gue menjadi sukses. Abah gue pernah bilang:

“Jadilah orang yang sukses melebihi Abah”

Kata-kata itu selalu mengiang ditelinga gue kalo gue liat abah pergi pagi, pulang malam, membanting tulang demi keluarga.

Gue pengen tanya ke abah:

“Capek gak sih Bah?”

dan dia akan jawab:

“Yaiyalah… Capek banget gituulooohhh!!” B)

==========================

My Proudly Parents:

Mama:

Mama gue udah gak bisa dibilang muda. Yaiyalah, Usianya aja udah 50 tahun!🙂 Mama gue adalah Ibu Rumah Tangga biasa, kadang gue liat mama lagi nyapu halaman depan, ngepel, masak, kalo gue itung-itung sih pasti berat banget menjadi seorang ibu. [kapan lo ngitungnya Fis?] kadang juga mama suka sibuk mengurus Organisasi PERSISTRI-nya. Sejenis ibu-ibu ngaji gitu deh. Dan mama gue jadi Sekertarisnya. Kadang mama harus berjalan 2 KM jauhnya untuk ngebagiin undangan pengajian. Gokil! Setelah mengurus Rumah, mama juga harus jalan-jalan sejauh itu? bagi gue yang masih muda sih No Problem, tapi bagi seorang Ibu yang berumur 50 tahun? Hebat! Apalagi sebelum ngebagiin Undangan Pengajian itu, mama juga harus menulis siapa saja ibu-ibu yang akan diundang pengajian. Waktu mama nyuruh gue untuk Foto Kopi Lembar undangan hingga 200 Lembar, berarti tugas mama bertambah 2x lipat. Dan pekerjaan mama menulis itu sepenuhnya Handwriting, gak ada Mesin tik atau Komputer. Biasa dikerjakan dari sore hari sampai larut malam. Dan ketika mama ketiduran di meja ketika menulis, kadang gue pengen meluk erat mama. Dosa gue udah terlalu banyak kepada beliau. Hingga akhirnya gue bangunkan untuk pindah tidur ke kamar. “usia bukan berarti bisa mematahkan semangat” gue salut sekaligus bangga punya mama seperti dia. Dan jika suatu saat ada yang bertanya ke gue:

Siapa orang yang paling lo banggain?

pasti gue jawab:

“Mama!”

Abah:

Abah gue berumur 58 tahun. Diusianya yang udah terbilang tua ini, abah masih semangat dan giat bekerja. Kalo abah gue seorang Pegawai Negeri, diusia segitu pasti abah udah pensiun kali. Tetapi karena abah gue ini adalah seorang Wiraswasta, jadi gak ada kata Pensiun dalam karir-nya. Suatu hari ketika abah mau berangkat kerja jam 6 Pagi, seperti biasa abah pergi mengenakan kemeja, celana panjang, sepatu sandal, topi, dengan menggayang tas. Semuanya berjalan lancar, tapi sesaat kemudian telfon rumah berdering, ternyata abah yang nelfon. Dia bilang:

“ambilin HP CDMA abah di Kamar. Abah lupa!”

lalu gue ambil dan pergi ke garasi. Besoknya. Seperti biasa, jam 6 pagi, Setelan sama, lalu abah pergi ke garasi. Tak lama kemudian telfon rumah berdering, ternyata abah nelfon. Dia bilang:

“Kunci mobil ketinggalan. Ambilin ke Garasi!”

oke, gue ambilin. Besoknya lagi nih, jam 6, dan abah pergi ke garasi kemudian telfon rumah berdering. abah nelfon dan bilang:

“Dompet, Ransel, Topi! Cepetan!”

Kadang gue cekikian sih. Tapi gue juga ngerti, abah udah tua. Pikunnya bisa aja dateng. Jangankan umuran segitu, gue aja kadang Pikun Fatal banget! Dan setelah abah pulang kerumah. Beliau terlihat capek banget. Matanya Sipit, badannya lunglai, gue kadang malu pada diri gue sendiri, kenapa hidup gue begitu banyak dipenuhi dengan kemalesan? Abah masih berjuang sampai sekarang demi menafkahi keluarga. Pernah abah bilang gini ke gue:

“Mati itu cepat, lambat, ingin atau tak ingin pasti akan datang. Tinggal takdir aja yang nentuin abah akan meninggal seperti apa. Tapi sebelum abah meninggal, abah pengen ngedaftarin kamu [gue] ke perguruan tinggi, di wisuda dan ngeliat kamu jadi orang sukses. jangan seperti abah yang hanya lulusan SMA”

mendengar itu, gue sumpah langsung merinding. Kenapa abah ngomong seperti itu? Gue aja belum siap kalo abah gak ada. Seribu kali gue mikir.

============================

Itulah kenapa gue bangga punya orang tua seperti mereka berdua. Sebisa mungkin, gue pasti bisa bikin mereka bangga atas usaha gue sendiri. Bukan dari teguran mama dan Abah, tetapi atas inisiatif gue sendiri.

14 thoughts on “My Parents, My Proud.

  1. jd orangtua akan seperti itu nantinya fis ….
    semakin tua tidak tentu semakin dewasa🙂
    krn dewasa itu adalah pilihan …. (mode sok bijak On..😀 )

    iya nih mas.. jadi harus banyak2 mikir dewasa juga yo! hohoho!

  2. wah…
    anak yg baik, seandainya gw juga bisa nulis kaya gitu….
    makasih ya kawan dah mampir…..
    ni, kunjungan balik…..
    mari berteman….^_^

    tulis aja kata hati lo! gue juga!😀
    sering sering mampir ya!
    salam kenal juga!

  3. hhe,,dewasa dun fis, (sok dewasa bnget gw),,

    orang tua ntu kan emang selalu mw anaknya lebih sukses dari dia sendiri,,

    gw salut sama abah lo fis,, sekarang yg gw mw adalah ngebanggain kedua orang tua gw,, sebelom mereka ga ada,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s