I wanna Be strong like a stone


alhamduliialh, akhirnya gue bisa posting juga, komputer dirumah rusak! karena hujan gede banget numbangin pohon kelapa dihalaman rumah gue! sialnya lagi, air menetes ke komputer hingga membanjiri kamar, beruntung  gue lagi gak ada dirumah, tapi sial komputer gue naas! huhuhu… sering-sering ke warnet lagi deh!

ehem. kembali ke post, kemaren temen gue dapet cobaan yang sangat besar. dia harus menerima kenyataan kalo ibunya meninggal karena stres ditinggal suaminya kawin lagi. gue ikut prihatin sih, secara keadaan rumah tangga gue lebih beruntung dari dia. andai posisi gue ada di posisi dia, pasti gue gak kuat banget nahan semua deritanya. gue jadi mikir, bagaimana orang tua kira mencari nafkah. papa gue bele-belain berangkat pagi pulang sorehanya untuk menghidupi kehidupan keluarga. sedangkan gue cuma bisa santai-santai. disuruh ini males, disuruh itu males, padahal orang tua gue emang pernah males-malesan buat nafkahin kita? engga kan! mereka berusaha mencari nafkah cuma buat hidupin kita. nyekolahin kita supaya sukses, sampai perguruan tinggi kalo rezeki masih ada. gue jadi sempet sedih sih, kenap selama ini gue sia-sia-in usaha orang tua gue. gue tau, papa gue cuma lulusan SMA, tapi dengan semangatnya yang tinggi, beliau bisa menghidupi ke-empat orang anak dan satu istrinya. gue suka sedih kalo liat papa pulang kerja, diumurnya yang sudah terbilang tua, yaitu 57 tahun gak mematahkan semangatnya untuk maju. hanya satu keinginan beliau selanjutnya, yaitu melihat anak-anaknya sukses melebihi dirinya.

setangguh itukah papa gue, masa gue diumur yang baru nginjek 16 tahun aja udah belaga ama harta titipan allah? fasilitas gue untuk menunjang pendidikan udah semua dikasih, dari komputer, motor, HP, semuanya hanya untuk memudahkan sekolah. kalo papa gue udah gak ada, apa gue hanya akan menagis menyesali semua yang udah pergi? sebelum semuanya terjadi, gue pengen berusaha sampe titik darah penghabisa, kalo gue yang sukses bukan cuma gue doank yang bangga, tapi semua orang yang nyupport gue dari do’a. hingga dunia tahu kalo gue sukses, gue pengen ngeliat orang tua gue tersenyum di hari tuanya.

aku pasti bisa.

2 thoughts on “I wanna Be strong like a stone

  1. setuju sangat. . . pasti bisa ! gg cuma mikirin diri sendiri, tapi hidup juga untuk orang lain. . . jangan ampe kita bersikap indifferent ^^

    bener banget bhu! setiap usaha pasti donk membuahkan hasil! chayo!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s