Kesiangan Dan Nyasar


aduh capek. kayaknya hari-hari gue akhir-akhir ini pasti abis karena capek. yah, kewajiban anak sekolah kali ya. tapi sekolah gue kayaknya sadis banget deh. soalnya bagi kelas 2 dan 3 di sekolah gue masuknya itu jam 6 pagi! hah? ham 6 pagi? jam segitu kalo dirumah gue masih nonton Sponge Bob Square Pants deh! dan Pulang sekolah masih harus mengikuti berbagai pelajaran tambahan. padahal kelas 2 itu waktunya santai-santaian. tapi kenapa jadi sibuk kayak gini sih? aneh!

okei, gue tadi pagi berangkat sekolah jam 06.30 dari turangga. dan gue bener-bener tolol 100%. gue udah tau kalo Lampu Merah Soekarno-Hatta itu ngetemnya setengah mati! gue malah santai jalan kaki dan nuggu angkot. sebagai orang yang kesiangan gue termasuk orang yang tenang. soalnya gue meskipun kesiangan masih pilih-pilih angkot. nyari yang penuh! dan ketika angkotnya sampe di Lampu Merah Soekarno-Hatta, ternyata Antrean kendaraan udah nyampe ke gerbang Perumahan Rajamantri. gila, panjang bener! sedangkan waktu undah nunjukin pukul 06.56. gue tetep santai aja. waktu lampu ijo-nya nyala, gue langsung turun untung berganti angkot Cipagalo-Buahbatu. dengan setelan santai! geu berjalan kaki pelan banget, gatau deh kayaknya gue kena ayan beneran! dan ketika nyampe Cipagalo. waktu udah nunjukin jam 07.07. gue diem sebentar. gue sempet mikir, kok gue nyantei banget sih? dari sana gue langsung lari secepet kilat. Dari Cipagalo ke Sekolah Gue yang jaraknya kira-kira 150m. begitu nyampe gerbang sekolah. ternyata udah di kunci! sialan! kerena terpaksa akhirnya mau gak mau gue harus pulang. dan berhubung gue masih punya ketakutan teramat dalam. yaitu takut dimarahin Eyang, gue pun gak berani pulang ke rumah! “gimana kalo cabut aja?” seperti ada yang berbisik ke telinga gue tapi gue gak tau itu siapa! cabut? boleh juga!

akhirnya gue menghubungi semua temen-temen gue yang kemungkinan cabut. yang pertama sodara Gue: Mas Egan. kelas 3 Di SMAN 2 Bandung. Mas Egan kalo gue inget-inget sih, dia tadi masih enak-enakan mandi. kalo dipikir-pikir pasti dia dateng telat en dipulangin! biasanya sih! akhirnya gue SMS Mas Egan:

“Gan, Lo kesiangan gak? gue kesiangan nih! maen yuk, gue takut dimarahin bapak lo kalo pulang kerumah sekarang! apalagi kalo pulang ke Banjaran! bisa di-sate deh gue!”

kemudian dia bales:

“duh Ki kayaknya gak bisa deh! soalnya gue juga lagi cabut ama Hanny nih! nikmatin aja derita lo kesiangan! hahaha!”

rese banget gue punya sodara! akhirnya gue sms orang yang kemungkinan cabut yang laen, gue coba ke Dimas dan Nandar. best Friend gue di SMP. meski kita beda sekolah, tapi kita always together forever deh! sebenernya ada sih 1 lagi bestfriend gue cewek namanya Ratih. tapi gak Mungkin lah! dia sekolah Di SMAN 3 Bandung, mana mungkin cabut! ternyata mereka berdua lagi pada cabut! gila! gue gak diajak! Nandar Bawa mobil, gue tunggu di Kolong jembatan cipagalo!

ketika gue bertemu mereka, ternyata si Ratih juga ikut! wah udah gak pada bener nih anak-anak! Ratih yang sekolahnya di SMAN 3 Bandung, gue gak nyangka kalo anak SMAN 3 Juga suka cabut! biasa lah sekolah Favorit gituloh! Dimas anak SMAN 7 Bandung. dia emang kesiangan N niatnya sih mau langsung pulang ke rumah, tapi ketemu Nandar ama Ratih, dia jadi berubah pikiran. kalo Nandar anak SMAN 8 Bandung ini emang males sekolah, soalnya buku PR B.Indo milik dia ketinggalan, dari pada Repot balik lagi ke rumah mending cabut! dan inilah kita! best friend sejati yang walau senang, susah, sedih, dan gundah tapi tetap menanggungnya bersama!

tujuan kita yang pertama adalah BSM. kalo menurut gue sih oke-oke aja, soalnya gue lagi epos mau diajak kemana-mana, tapi kata Dimas jangan, soalnya BSM itu tempat anak-anak SMA cabut. udah umum banget anak SMA pada cabut kesana! lalu didalem mobil dibawah jembatan tol Cipagalo kita mikir. Tiba-tiba Ratih ngomong:

“Gimana kalo kita pergi ke Gedebage! Kita kenang masa SMP disana yuk!”

yang lain Follow aja, soalnya lagi bingun mau nentuin main kemana! akhirnya kita pergi ke Gedebage! Ketika ngelewatin jalan Soekarno Hatta, ada belokan menuju Ujung Berung Dan Ciwastra, Nandar nanya:

“belok mana nih?”

semuanya diem, soalnya kita semua emang gak tau jalannya kemana, lalu Nandar meneruskan perjalanannya dengan mengambil arah lurus. kita semua pada heran, gue nanya:

“Dar, mank beneran lurus?”

“bener donk!”

“emang lo tau darimana?”

“ngasal aja!”

“haaahhhhh?”

tak lama kemudian terlihat gapura yang bertuliskan: “SELAMAT DATANG DI KABUPATEN BANDUNG” gue makin heran, gue tanya sekali lahi ke Nandar:

“Dar, perasaan Gedebage masih dalam wilayah Kota Bandung deh!”

“iya gitu? tapi mana Gedebage-nya nih? belum kelewatan kan?”

kita terus nerusin perjalanan. tanpa tau tujuan kita sebenernya kemana. gak lama kemudian terlihat Gapura lagi yang bertuliskan: “SELAMAT DATANG DI KABUPATEN SUMEDANG!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s